RSS Feed

Susah sangatkah berubah?

Posted on

Saya ditanya oleh seorang senior dalam pertemuan baru-baru ini.Susah sangatkah kita beramal dengan amal islami? Dari sekecilperkara sehinggalah sebesar amalan. Mungkin perkara kecil dilihat remeh, inilah yang akan membarah jika tidak dibendung.

Keghairahan adik-adik bergaul membuka perbincangan kami.Saya perasan akan hal ini sejak tiba di bumi UK ini. Sungguh seronok melihat adik-adik bersemangat bekerja untuk Islam. Apatah lagi meluap-luap idea dan idealisme yang tertonjol. Suatu yang kita boleh bangga dengan anak muda akhir zaman.

Tapi cacat bila badan sudah bersedia bekerja, tidak pula menjaga akan fitnah kepada diri kita.Lebih spesifik, cara berurusan (muamalat) diantara bukan mahram.

Saya muhasabah diri sendiri sebenarnya, jari yang menunding barangkali terhunus keatas diri saya kembali. Mungkin penulisan inilah saya berkongsi untuk kita sama-sama bermuhasabah untuk menjadi sebaik-baik khalifah di muka bumi milik Allah ini.

Saya harap pembaca memahami dan jelas menghadam akan, amal makruf dan nahi mungkar (mengajak kebaikan dan mencegah kemungkaran) adalah kewajipan yang terletak atas SEMUA individu. Maka, jika ini tidak selesai saya harap pembaca terlebih dahulu menghadam betul-betul sebelum meneruskan pembacaan. Ini adalah asas perbahasan.

Laman sosial

Keghairahan kepada Facebook dan seangkatan dengannya cukup luar biasa. Sejak 2 tahun kebelakangan ini, Facebook terus bertakhta di hati anak muda era siber. Kadang-kadang tersenyum sendirian dengan pelbagai hujah mengharamkan facebook (baca: pemilik Facebook keturunan Yahudi dan pelbagai isu keselamatan-privasi disebalik facebook dan bermacam lagi).

Saya abaikan perbahasan hukum itu kerana sudah banyak mereka yang berautoriti memberikan pandangan (baca: tidak ada fatwa, melainkan pendapat berasaskan ilmu agama), tetapi cuba refleksi diri saya sendiri dan yang membaca entri ini akan perlunya kita menonjolkan diri dengan akhlak islami yang kita inginkan.

Saya dari dulu percaya, teknologi amat mesra dengan kehendak pelanggan. Jika ada kekurangan, pasti setiap masa akan ada mereka yang berusaha untuk mempertingkatkan kemampuan. Begitu juga facebook yang saya lihat pada hari ini. Jika dulu ada beberapa ‘loophole’ yang saya lihat tidak beberapa kena terutama privasi individu, tapi sekarang sudah banyak ‘setting’ yang menyekat hal ini dikhalayak umum.

Saya anggap Facebook ini seperti pakaian kita. Terletak atas diri kita memastikan diri kita elok dan menutup aurat di khalayak. Kita memaparkan diri kita dalam keadaan yang menarik dipandang dan menunjukkan diri kita seorang yang berakhlak.Bukannya terdedah auratnya apatah lagi keaiban diri.

Mudah saja mahu berubah. Tanam azam dan laksanakan. Doa sepanjang masa dan carikan teman dan rakan yang sama perjuangan untuk sama-sama berubah. ‘A simple recipe which whoever know and practice..’ Susah untuk berubah, kerana suka mencari alasan itu dan ini.

Jika tidak malu pada manusia, malulah pada Allah S.W.T yang mencipta kita. Sebenarnya, tidak terlalu susah untuk berubah melainkan perlunya keazaman dan kesanggupan kita berubah. Berilah apa sahaja alasan untuk mempertahan diri anda, tetapi apalah kita dimata Maha Pencipta untuk berkata tidak dengan ‘peraturan’ yang telah ditetapkan olehNYA. ~Jom berubah!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: