RSS Feed

Penilaian mata

Posted on

Wah! sudah masuk semester baru. Kira-kiranya, insyaAllah akan habislah satu babak alam belajar pada jun 2011, lebih kurang 1 tahun setengah dari sekarang. Kerja dan belajar adalah perkara yang saling berkait, kerana apa yang kita lakukan sekarang adalah rancangan kita untuk tahun-tahun mendatang. Kecuali, orang itu tidak merancang hidupnya…

Semalam, suri berkongsi pembacaan sebuah buku. Kisah Sultan AlFateh, perjalanan hidupnya sehinggalah saat mendapatkan Kota Konstatinopel. Buku itu di beli ketika cuti musim panas tahun lepas. Kesempatan masa dan keinginan yang tinggi untuk mendapatkan sejumlah buku, membuat saya mengeluarkan sejumlah wang untuk sejumlah hampir 20 biji buku secara borong!

Mulanya, dianggap majlis Walimah yang lepas berlangsung sederhana, namun sebagai anak yang terakhir dalam keluarga yang menamatkan zaman bujang, banyak pula kerenah yang perlu diberi penekanan. Dari kerja-kerja rumah (mengecat,bertukang dan membersih segenap penjuru) sehinggalah berkejaran mengurus hal walimah, akhirnya buku tersebut tidak dapat dibaca semuanya.

Selesai walimah, akhirnya suri sudi membawa sedikit buku untuk dibawa pulang ke UK. Akhirnya, saya menjadi pendengar yang setia🙂

Banyak yang menarik dari Kisah Sultan Muhammad AlFateh yang suri ceritakan, sehinggakan saya membayangkan yang saya berada di zaman itu. Bukan kisah itu yang mahu dikongsikan dalam entri kali ini, tetapi ingin menarik semua akan pentingnya sejarah dalam hidup kita.

Sabda Baginda Rasulullah s.a.w : “Seorang Mukmin (orang yang beriman) tidak akan disengat dari lubang yang sama sebanyak dua kali” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Kerana itu, sejarah banyak mengajar kita. Sejarah hitam lampau kita, pastinya tidak mahu kita ulangi lagi. Manisnya Islam, kesilapan kita harus diiringi dengan penyesalan dan bertaubat. Banyak beristighfar dan berjanji tidak akan mengulanginya lagi.

Itulah yang kita sebut bila selesai sahaja solat fardhu. Ucapan astafghfirullah itu diulang-ulang agar kita menyedari dan menyesali kesilapan kita. Tanpa belajar sejarah dalam konteks penglihatan yang betul, membuat kita akan jatuh lagi dalam lubang buat kali kedua. Nauzubillah.. minta dijauhkan!

Saudara Munif dari kumpulan Hijjaz selalu melaungkan bait-bait lagu ini. 

Pandangan Mata Selalu Menipu
Pandangan Akal Selalu Tersalah
Pandangan Nafsu Selalu Melulu
Pandangan Hati itu Yang Hakiki
Kalau Hati itu Bersih 

Bilakah hati mahu bersih, dalam dunia yang penuh pancaroba ini..?

Nota untuk Suri: Terima kasih akan sinopsis buku itu ^-^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: