RSS Feed

Antara Dua Umar

Posted on

Belajar dari Dua Umar

Belajar dari Dua Umar : Kenyangkan Perut Rakyat

Kelemahan kita adalah kekurangan kita.
Kekurangan kita adalah kebergantungan kita.
Kita bergantung kepada bantuan Allah.
Kebergantungan selayaknya mengharuskan kita berdoa kepada Allah.
Dengan mengadu kepada Allah, kita telah mengadu kepada zat yang sebenarnya paling tulus menerima pengaduan.
Allah S.W.T telah berjanji akan mengabulkan doa hambanya.m/s:40

—————————————————————————-

Ada saatnya untuk mengakhiri ancaman mereka. Ada waktunya untuk memberikan pilihan kepada orang Yahudi: mahu masuk Islam atau meninggalkan Madinah. Saatnya itu tiba setelah perang Khandaq, ketika ancaman daripada kafir Quraisy sudah dapat diatasi.

Jika sikap Rasulullah terhadap bukan Islam seperti itu, bagaimana sikap kita terhadap gerakan Islam yang hanya berbeza kaedah, cara dan strategi dakwah? Tentu harus lebih berkompromi, bersahabat dan memahami perbezaan tanpa meninggalkan jati diri sebenarnya. Apa lagi kalau tujuannya sama. Tidak ada alas an bagi kaum muslimin untuk berpecah. Yang diperlukan saat ini adalah untuk sama-sama membangunkan semangat untuk menumbangkan musuh yang sebenarnya. Bukan bertikai sesame sendiri, seperti yang disindir Rasulullah S.A.W dalam ungkapannya,

“Ternyata rancangan jahat mereka tidak sebesar rancangan jahat kamu terhadap diri kamu sendiri. Kamu ingin memerangi saudara dan anak kamu sendiri.”m/s:44

—————————————————————————-

Terjun ke kancah politik untuk memperjuangkan Islam di parlimen, merupakan salah satu cara yang boleh ditempuh. Tentu sahaja tanpa melalaikan agenda dakwah yang sebenarnya. Kemenangan pilihanraya umum perlu dijadikan sasaran tetapi tentu sahaja ia bukan tujuan. Ia sekadar sarana, bukan cita-cita. Musuh-musuh politik bukanlah lawan yang harus dihapuskan, tetapi musuh yang mesti dijinakkan. Namun jika saatnya tepat, sekecil apapun kemungkaran, harus dimusnahkan. Tidak boleh ada sedikit kesesatan pun yang merosakkan hokum Allah di muka bumi ini.m/s:58

Beginilah keadaan bangsa kita. Para penegak hukumnya tidak bermoral, aturan yang kita gunakan pun sangat korup lantaran jauh daripada landasan hukum, moral dan agama – harus bergandingan. Tidak ada aturan tanpa hukum, tidak ada hukum tanpa morality, dan tidak ada moraliti tanpa agama sebagai sumber pertama dan utama daripada nilai-nilai moral dan etika.m/s:63

—————————————————————————-

Amat bertolak ke belakang dengan apa yang dilakukan sebahagian mereka yang mengaku aktivis Islam pada ketika ini. Segelintir wang dan sedikit kekuasaan cukup membuat mereka tutup mulut terhadap kezaliman yang mereka ketahui. Kereta mewah dan rumah besar cukup membungkam mulut mereka. Kata ishlah menjadi perisai pelindung dalang kezaliman.m/s:68

—————————————————————————-

Kalaupun ada diantara orang-orang kaya mahu berkongsi, dia hanya mahu memberikan ikan, bukan kail. Dia berbangga kalau kehidupan seseorang bergantung kepada pemberiannya. Tidak mengapa ribuan orang memakan ikannya, tapi jangan seorang pun mendapatkan kailnya.

Di sudut lain, terlalu banyak orang yang puas dengan pemberian.terlalu banyak orang yang merasa cukup hanya dengan menerima. Terlalu banyak orang yang mahu diberi gaji, bukan menggaji. Konsep pendidikan kita hanya melahirkan mental-mental pencari, bukan pembuka peluang pekerjaan. Sekolah-sekolah yang berada dalam tanggungan Negara, sebahagian besar melahirkan siswa yang dipersiapkan untuk menjadi pegawai kerajaan, bukan sebagai pengelola.m/s:102

—————————————————————————-

“Carilah ilmu pengetahuan.
Sebab,
Mempelajarinya kerana takut kepada Allah merupakan ibadah,
Mempelajarinya bererti tasbih,
Membahasnya jihad,
Mengajarkannya sedekah dan
Mencurahkannya kepada ahlinya merupakan pengorbanan.

Ilmu adalah teman ketika bersendirian,
Dalil agama dan penolong ketika suka dan duka.
Ia sahabat karib ketika sepi,
Teman yang paling baik dan paling dekat serta merupakan cahaya jalan menuju syurga.
Dengannya Allah mengangkat martabat umat,
Lalu dijadikan-Nya mereka pemimpin dalam perkara kebaikan.”
-Mu’adz bin Jabal-ms:115

—————————————————————————-

Sekarang peluang terbuka. Pertanyaannya, sediakah kita bersaing? Sediakah kita mengalahkan lawan? Pertempuran yang kita hadapi sekarang bukan hanya menghadapi cacian, makian dan penghinaan seperti yang dialami Rasulullah s.a.w ketika di mekah.

Kita sedang berdiri di ‘Madinah’!

Di depan kita terbentang medan Badar.

Di depan sana ada bukit Uhud.

Pasukan Ahzab telah mengepung kita dari segenap penjuru, sedia melancarkan serbuan.

Kita berhadapan bukan dengan orang-orang seperti kafir Quraisy yang tidak rela kekuasaannya direbut. Di kalangan kita menyusup keturunan Abdullah bin Ubay, si munafik yang merasa disaingi. Di depan kita berdiri orang-orang Yahudi yang tidak pernah rela Islam tegak di muka bumi. Kini, sebahagian kita berada di medan Badar. Watak seperti Utbah bin Rabiah tidak hanya akan memberikan tawaran menggiurkan. Dia akan datang bersama-sama saudaranya, syaibah bin Utbah dan puteranya Walid bin Utbah. Tugas kita adalah menyediakan seorang Ali bin Abi Talib untuk melawan Walid bin Utbah. Menyediakan Hamzah bin Abdul Mutalib untuk membunuh syaibah bin Rabiah. Menyediakan Ubaidah bin Harits untuk menerima tentangan Utbah bin Rabiah.

Kini, sebahagian kita berada di medan uhud.

Di seberang sana pasukan lawan sudah menunggu. Tugas kita adalah mengadakan strategi. Menyediakan pasukan pemanah untuk berjaga-jaga, bagaimana pun keadaan perang. Di antara kita harus ada Abu Dujanah yang sedia memenuhi hak pedang Rasulullah s.a.w. Perang benar-benar sudah di depan mata. Hanya menghitung hari sahaja.

Memang, jika tiba saatnya kemenangan pasti datang. Tapi bukan tugas kita untuk menunggu. Kekuasaan itu harus direbut. Kemenangan itu harus disambut.sekarang saatnya!.m/s:124-125

2 responses »

  1. Salam,
    ambil dari buku mana?

  2. Waalaikumussalam. Ambil dari buku “Belajar dari dua Umar : Kenyangkan perut rakyat”. huhu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: